Konsultasi !

Beda Apache dan Nginx

Share On :

Apache dan Nginx adalah raksasa dalam bisnis server web. Kedua web server ini, menyumbang hampir 50 persen dari lalu lintas web. Menjadi dua server web open source yang paling umum dan populer. Mereka bekerja untuk tujuan bersama yaitu menangani beragam beban kerja untuk memenuhi kebutuhan lingkungan yang berbeda untuk sistem operasi modern termasuk Windows dan UNIX. Meskipun Apache adalah nama yang telah terkenal dahulu dalam bisnis server web. Nginx juga penuh dengan begitu banyak situs web, di mana nginx dapat mengelola lalu lintas web. Memang benar bahwa kedua server web memiliki keuntungan dan kelemahan masing masing. Tetapi keduanya memiliki pengguna setia yang cukup banyak di web server mereka.

Apa itu Apache?

Apache HTTP Server atau secara sederhana disebut Apache adalah perangkat lunak server web opensource kinerja tinggi yang dikembangkan dan dikelola oleh konsorsium pengembang di bawah sponsor dari Apache Software Foundation. Ini adalah proyek server web kolaboratif yang dirancang untuk membuat server web kelas komersial yang kuat, aman, dan efisien sesuai dengan standar HTTP saat ini. Proyek bersama ini dikelola oleh komunitas sukarelawan terbuka yang berlokasi di seluruh dunia untuk mengembangkan server web HTTP dan dokumentasi yang menyertainya menggunakan internet. Apache telah menjadi pemimpin terkemuka di pasar server web sejak debutnya pada tahun 1995. Sampai pada saat mencapai 100 juta situs web pada tahun 2009.

Apache tetap menjadi pilihan pertama di antara administrator server karena kompatibilitas daya dan dukungan multi-platform. Meskipun, Apache berjalan secara efisien di hampir setiap sistem operasi utama termasuk Windows, Linux, UNIX, OSX, dan NetWare. Umumnya tetap digunakan dalam kombinasi dengan Linux. Kesederhanaan dan fleksibilitas arsitekturalnya membuatnya menjadi pilihan yang populer di kalangan administrator karena ada hasrat tertentu di komunitas awal untuk berinovasi dan bereksperimen dengan teknologi baru. Dan Apache tepat di pusatnya. Apache menjadi tulang punggung World Wide Web atau WWW. Tapi begitulah. Seperti kata pepatah lama, saat anda berada di puncak satu-satunya jalan adalah turun.

Apa itu Nginx?

Apache mulai kehilangan satu demi keuntungan yang dimilikinya dan inilah yang terjadi. Status hebat Apache telah mempunyai saingan potensial. Nginx adalah salah satu yang pertama di antara pesaing lainnya yang menerima pengakuan di seluruh dunia. Nginx juga merupakan platform server web yang solid yang dirancang untuk melayani permintaan web modern. Dikembangkan oleh pengembang Rusia Igor Sysoev, Nginx adalah server HTTP sumber terbuka gratis yang juga dapat digunakan sebagai proxy terbalik, proxy surat, dan server proxy TCP atau UDP generik. Ini berfokus pada melayani sejumlah besar pengguna secara bersamaan secara efisien dan dengan sumber daya minimal. Pada saat menangani lalu lintas web yang masif sangat tidak mungkin, Nginx datang untuk menyelamatkan.

Meskipun demikian, Nginx tidak dapat bersaing dengan Apache yang kaya fitur di banyak bidang, status asinkronnya dan arsitektur single-threaded menjadikannya pilihan cerdas atas Apache. Ini sering disukai oleh administrator untuk efisiensi sumber daya, arsitektur yang ringan, dan konkurensi tinggi. Dan bagian terbaiknya, dapat digunakan sebagai server HTTP mandiri untuk meningkatkan arsitektur server web menggunakan sumber daya minimal. Plus kemampuannya untuk melayani lalu lintas statis dengan cepat dan efisien dengan sumber daya perangkat keras yang terbatas tidak tertandingi.

Selain itu, Nginx juga bisa menjadi penyerap goncangan potensial, yang akan melindungi server Apache dari lonjakan lalu lintas yang tiba-tiba dan kerentanan keamanan. Singkatnya, Nginx menyediakan semua fitur server HTTP dasar tanpa mengorbankan kemampuannya untuk menangani beberapa permintaan dengan sumber daya perangkat keras yang terbatas.

Perbedaan antara Apache vs Nginx

Walaupun Apache dan Nginx adalah dua pemain utama dalam bisnis server web yang mencakup 50 persen lalu lintas web melalui internet, keduanya berbeda satu sama lain. Apache adalah server HTTP open-source sedangkan Nginx adalah server web asinkron berkinerja tinggi dan server proxy terbalik.

Dukungan, perbaikan bug, dan pengembangan aplikasi pada server HTTP Apache dikelola dan dikelola oleh komunitas pengguna dari seluruh dunia dan dikoordinasikan oleh Yayasan Perangkat Lunak Apache. Dukungan dan pemeliharaan Nginx ditangani oleh perusahaan dengan nama yang sama yang didirikan pada 2011.

Perbedaan utama antara keduanya adalah cara keduanya menangani permintaan klien. Sementara Apache menyediakan berbagai modul multi-pemrosesan untuk menangani permintaan klien dan lalu lintas web, Nginx dirancang untuk menangani beberapa permintaan klien secara bersamaan dengan sumber daya perangkat keras minimal.

Di server HTTP Apache, utas tunggal dikaitkan dengan hanya satu koneksi, sedangkan utas tunggal di Nginx dapat menangani beberapa koneksi. Semua proses dimasukkan ke dalam loop acara bersama dengan koneksi lain dan dikelola secara tidak sinkron. Proses ini mengkonsumsi lebih sedikit memori sehingga meningkatkan kinerja.

Apache memiliki arsitektur multi-utas yang tidak memiliki skalabilitas. Nginx, di sisi lain, mengikuti pendekatan event-driven asynchronous untuk menangani beberapa permintaan klien. Arsitekturnya yang digerakkan oleh peristiwa dirancang sedemikian untuk memfasilitasi kinerja yang lebih baik bahkan di bawah lalu lintas yang padat.

Apache menyajikan konten statis menggunakan metode konvensional dan memproses konten dinamis secara native di dalam server web itu sendiri. Nginx, di sisi lain, tidak memiliki kemampuan untuk memproses konten dinamis secara internal. Bahkan, itu bergantung pada proses eksternal untuk dieksekusi.

Ringkasan tentang Apache vs Nginx

Baik Apache dan Nginx adalah server web opensource kinerja tinggi yang mampu menangani beragam beban kerja untuk memenuhi kebutuhan permintaan web modern. Mereka secara konseptual dekat satu sama lain, tetapi saingan dekat dalam bisnis server web. Apache telah menjadi pemimpin dalam ekosistem server web selama 20 tahun dan jauh lebih populer, namun, Nginx bukannya tanpa keuntungan yang adil. Meskipun Apache adalah masa lalu, Nginx adalah masa depan aplikasi web dan situs web.

Memutuskan server web mana yang akan anda gunakan. Nginx atau Apache merupakan langkah penting dalam menyiapkan situs web anda. Kedua solusi tersebut mampu menangani beragam beban kerja dan bekerja dengan perangkat lunak lain untuk menyediakan tumpukan web yang lengkap.